12 Juli 2011

Facebook Yang Ditukar

Ini adalah kisah yang gue angkat berdasarkan inspirasi dari kisah nyata yang pernah terjadi pada gue. percaya atau nggak itu terserah kalian yang membacanya. Gue Cuma pengen membagi kisah ini agar seluruh dunia dan juga akhirat (mungkin) tahu kisah cinta yang pernah gue alami ini. Boleh dibilang ini adalah kisah cinta pertama gue yang gak mungkin akan gue lupakan, bukankah cinta pertama itu memang sangat sulit untuk dilupakan ya?



Ketika jejaring sosial Facebook menyerbu dunia dengan luas dan cepat, gue langsung tertarik untuk ambil bagian untuk menambah daftar orang-orang ganteng yang memiliki akun Facebook. Entahlah, awalnya gue awam banget menggunakan Facebook yang memiliki banyak kelebihan dibandingkan jejaring sosial lainnya (itu sih menurut gue). Bayangkan aja, gue gak ngerti apa itu dinding, colek dan status saat pertama kali gue kenal yang namanya Facebook. Bener-bener ndeso banget deh!



Sejak gue memiliki akun Facebook, gue langsung promosi supaya banyak oarng yang nge-add gue, meskipun gue gak kenal sama mereka sebelumnya hihihi. Gue langsung nyuruh temen-temen di Friendster, YM, migg33 dan temen-temen chatting gue di MiRC untuk nge-add Facebook gue. dan hasilnya, dalam kurun waktu gak lebih dari satu hari udah hampir tujuh ratus orang yang meminta gue untuk menerima request mereka (sedikit bangga juga sih), maklumlah gue kan orangnya ganteng jadi wajar banyak yang nge-add. Tanpa gue sadari, bermula dari Facebook inilah semua kisah ini terjadi....



Hingga tiba suatu hari, gue bertemu dengan salah seorang yang gak pernah gue bayangkan untuk gue temui sebelumnya. Seorang cewek bermata sipit, kulit agak kecoklatan dan sedikit kurus nge-add Facebook gue. Namanya Nani, dia adalah temen SMA gue, maksud gue temen SMA yang pernah gue suka tapi dia gak nyadar hingga gue Cuma mengangumi dia dalam hati doang. Melihat wajahnya yang manis, gue jadi inget banget kejadian SMA dulu, gue sering banget nhgerjain dia. Gue pura-pura nyamar salah sambung dan akhirnya dia mau temenan gue (lewat telepon) sampai bertahan hingga hitungan bulan. Dalam beberapa bulan itu juga, dia gak pernah tahu kalau Bagas (nama samaran gue) ternyata adalah gue, temen sekelasnya yang diem-diem suka ngeliatin dia mai upilnya. Namun, berkat kecerobohan gue, Nani akhirnya tahu kalau Bagas adalah gue, dia marah besar ke gue dan secara nggak langsung dia tahu tentang perasaan gue ke dia. Alhasil, sejak kejadian itu infotemen pada tertarik dengan kisah gue dan selalu bikin gosip yang aneh-aneh tentang gue dengan Nani. Meski gue pernah ketahuan, gue masih belum jera untuk ngerjain dia dan hingga sekarang ia tak pernah tahu kalau gue masih menyamar untuk mendekatinya.



“Ferdi, gue mau kita tuker-tukeran Facebook!” ucap gue suatu hari pada Ferdi (sohib gue) yang bernama asli Januari itu.

“Buat apa?” tanya Agnes yang ada di sampingnya sambil masang kutek ke jari kakinya, padahal siang itu kita lagi makan di cafe milik tetangga gue.

“Buat ngisengin orang,” ucap gue pendek.

“Ogah ah, ntar lu macem-macem lagi!” tolak Ferdi yang sedang menikmati emping yang baru dibuknya itu.

“Nggak bro! Elu percaya deh sama gue!” janji gue.

“Emangnya buat apaan sih? Kayaknya elu pengen banget tukeran Facebook?” tanya Ferdi lagi dan lebih serius.

“Begini, seminggu yang lalu, seseorang nge-add Facebook gue, dia adalah seseorang yang pernah gue suka. Sekarang, gue pengen deket dengan dia lagi,” gue menjelaskan, Ferdi terlihat serius mendengar penjelasan gue sambil menggigit sedotan di giginya yang diberi kawat gigi berwarna pink itu.

“Cowok ya?” celetuk Ferdi asal.

“Sumpit!!! Kurang ajar lu!” seru gue sambil menjitak kepalanya.

“Hahaha....” Ferdi tertawa lepas, ngakak, gak sadar tuh cowok kalo mulutnya bau banget!

“Ketawa lu, jadi gimana, Fer?” tanya gue.

“Hmmm... ntar deh gue pikir-pikir dulu.” Jawabnya sambil mengalihkan pandangannya dari gue.

Gue mendengus, “Please....” mohon gue.

Ferdi mengangkat alisnya, “Tapi, ada syaratnya,”

“Oke, terserah lu deh syaratnya apaan, pasti gue turutin,” jawab gue sanggup.

“Elu bayarin sewa appartement gue selama elu pake Facebook gue, deal ?” ujar Ferdi mantap sambil mengulurkan tangannya. Enak aja nih orang, masa gue harus bayarin uang kost-an dia sih? Ah, tapi tak masalah, gue tinggal bilang ke Papa gue di kampung buat ngirim gue uang lebih. Bodoh amat, Papa pasti bakal nurutin kemauan anak tunggalnya ini. Gue juga gak khawatir Papa akan kekurangan uang, Papa gue kan pengusaha batu bata di Kalimantan jadi, uang adalah masalah yang kecil.

“Oke,” sambut gue.



***



Gue bener-bener cowok ganteng gila yang pernah ada di dunia ini. Hampir enam bulan gue berhasil ngerjain si Nani dengan menggunakan Facebook si Ferdi. Selama enam bulan itu pula penyamaran gue hampir sangat sempurna, penyamaran gue berlanjut saat dia minta nomor pin BB Ferdi. Gue kasih tapi, dia belum nyadar juga kalo pin BB itu adalah pin BB gue. Nani benar-benar terkecoh dengan ulah keisengan gue. Sempat gue berpikir, kenapa gue gak pernah mau berterus terang kalau gue beneran cinta dan masih cinta (setelah lima tahun ga ketemu) pada Nani. Hmmm... entahlah, gue gak pede untuk mengungkapkan perasaan gue karena gue juga (sok) tahu kalo Nani gak bakal nerima gue.

“Ger, sebenernya apa sih mau lu? Kenapa sih lu sampe se-niat ini ngerjain Nani?” tanya Ferdi heran setelah ia selesai mencukur bulu ketiaknya di depan gue.

“Gue seneng aja ngerjain dia. Lucu. Seru. Gue pengen tahu ke depannya kayak apa,” jawab gue datar seraya kembali menghadap pada novel tebal yang sedang gue baca.

“Lu obsesi ya buat dapetin dia?” tanyanya lagi.

“Emang kenapa?”

“Habisnya, dari sejak awal lu masuk SMA, elu udah naksir dia, bahkan setelah hampir lima tahun gak ketemu, lu masih naksir dia. Kapan lu mau bilang tentang perasaan lu?” tanya Ferdi, tumben tuh bocah serius.

Gue tertarik untuk menjawabnya, “Lihat saja nanti,”

“Gimana kalau akhirnya Nani beneran jatuh cinta sama gue?”

“Fer, elu itu sahabat gue, dari awal gue kuliah bareng lu sampe kita kerja bareng di satu perusahaan, gue tahu lu gak akan nerima Nani, apalagi sebentar lagi elu mau nikah bareng si Agnes.”

“Jadi, saat Nani jatuh cinta sama gue, ge harus nolak dia, begitu?”

Gue mengangguk dengan pasti.

“Elu gila ya! Perasaan lu mainin, kasihan tau!”

“Tahu apa lu tentang perasaan?”

“Terserah lu deh!” jawab Ferdi bangkit dari kursi rotan sambil meraih bajunya yang tergeletak di meja.



***



Waktu berjalan begitu cepat. Gue gak pernah nyangka kalo akhirnya Nani bener-bener masuk ke dalam perangkap gue untuk yang kesekian kalinya. Sebenarnya, gue bingung dengan apa yang gue lakukan selama ini. Kalo gue emang suka sama tuh cewek kenapa gue gak langsung ngomong aja? Dan, kenapa gue demen banget bikin tuh cewek penasaran sih? Aneh.

Hari ini, Nani ngajakin Ferdi ketemuan. Gue kelabakan setengah mati saat tau dia ngasih tawaran itu ke gue. Saat gue tahu Nani mulai ngajak ketemuan, gue langsung tuh cerita sama si Ferdi tentang apa saja yang harus dia lakukan dari mulai A sampe Z. Gue juga gak begitu khawatir rencana gue buat ngerjain si Nani gagal karena setiap kali gue menghubungi Nani, gue selalu mengupdate info tersebut ke Ferdi.

Gue melirik jam tangan warna hijau lumut yang melingkar di pergelengan tangan gue, pukul delapan malam lewat lima belas menit. Malam itu, gue sengaja ikut Ferdi dan Nani ketemuan di Ciwalk. Di sebelah gue Ferdi duduk santai sambil memperhatikan BB-nya, kayaknya tuh cowok BBM-an sama si Agnes.

“Fer, ntar lu jangan sibuk sendiri ya!” ucap gue.

“Maksud lo?” Ferdi menoleh ke arah gue.

“Ya, ntar loe jangan nyuekin si Nani, pokoknya elo harus bisa mencuri perhatiannya dia sejak pandangan pertama!”



“Heh, loe gila ya! Baru kali ini gue temenan sama orang segila lo! Cewek loe mainin, ntar kualat baru tau rasa loe, Ger.”

“Ah, bodo amat deh!” celetuk gue cuek sambil menoleh ke arah pintu masuk food court. Terlihat seorang cewek berkulit sawo matang berjalan ke arah gue sambil menenteng tas tangannya.

“Eh, si Nani dateng tuh, Fer!” seru gue mengangetkan Ferdi.

“Sekarang kita tukeran BB,” ucap gue langsung merampas BB yang dipegang Ferdi.

“Mana?” kata Ferdi sambil menoleh ke arah pandangan mata gue.

“Hai, Geri!” sapa Nani, tersenyum sambil mengulurkan tangannya.

Gue tersenyum, “Baik,” balas gue. “Ini Ferdi, temen gue yang Facebook-an sama loe!” gue memperkenalkan Ferdi yang malam itu terlihat lebih cool dari gue. Sial.

“Hai, Fer! Ternyata loe beda ya sama yang di Facebook,” komentar Nani setelah menyalami tangan Ferdi.

“O ya? Loe juga beda,” balas Ferdi.

“O ya, elo udah lama kenal Ferdi, Ger?” tanya Nani sambil melihat ke arahku.

Gue gugup saat ngeliat wajah Nani yang saat itu terlihat semakin cantik, bener-bener cantik, persis banget sama artis pujaan gue, Pevita Pearce. “Emm… lumayan lama.” Jawab gue.

“Thanks ya, udah ngenalin gue ke Ferdi.” Ucap Nani lagi. Gue melirik kea rah Ferdi yang diam-diam tersenyum, kesenengen tuh anak gara-gara dipuji. Awas ntar loe!

“Ah, memang kenapa? Kenapa kamu harus bilang thanks?” jawab gue bingung.

“Gue udah berkali-kali pacaran, tapi gak pernah ada yang serius sama gue. Gue harap yah… dia bisa jadi yang terakhir buat gue,” jawab Nani kemudian melirik Ferdi.

“Maksud loe?” celetuk Ferdi polos sok ga ngerti apa yang dimaksud Nani.

Nani tak menjawab, ia mengangkat ke dua bahunya.

“Dia pengen loe jadi pembokatnya yang terakhir, Fer.” Sahut gue sambil memukul lengan Ferdi.

Nani tersenyum lebar. Senyuman manis yang sekian lama gue kangenin.


“Besok, gue ajak loe jalan ya!” kata Ferdi.

“Besok?” ujar Nani sambil mengerutkan keningnya.

“Iya, besok gue jempot loe di….” Ferdi tak meneruskan kata-katanya karena ia belum tahu akan menjemput Nani dimana.

“Di rumah sepupu gue aja,” jawab Nani.

“Oh, oke! Pulang dari sini gue anter ya! Biar besok gue udah tau, rumah sepupu loe dimana,” Ferdi menawarkan diri.

“Boleh.” Jawab Nani sanggup.



bersambung....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar