10 Agustus 2013

Maafkan Aku Menduakan Cintamu

Dengan jins biru dan jaket warna hijau, gue berdiri di depan pintu sebuah rumah. Sesekali gue memencet bel rumah. Sambil menunggu pintu rumah terbuka, gue merapikan penampilan gue. Tak lama kemudian seseorang membuka pintu rumah.
“Hai sayang!” sapa gue pada seorang cewek semampai dengan rambut tergerai yang berdiri di hadapan gue.
“Kok cepet banget nyampenya?” tanya Tyas, pacar gue.
“Gue kan ngebut, udah pengen ketemu sama elo,” jawab gue.
“Dasar gombal!” sahutnya sambil memukul lengan gue.
“Hmmm....” dengung gue. Gue memperhatikan blouse biru muda yang dikenakannya, “Elo cantik banget sayang!” puji gue. Emang bener, gak biasanya gue ngeliat Tyas dandan supercantik seperti sore ini. Tyas keliatan beda banget.
Tyas memanyunkan mulutnya, “Kalo sekarang cantik, berarti kemarin-kemarinnya gue jelek dong,” keluhnya.
Gue menahan tawa, “Hehehe... gak juga kok sayang. Cuman, sore ini elo terlihat lebih cantik dari biasanya. I like you,” kata gue sambil mengecup keningnya.
“Udah jam empat nih, cabut yuk!” ajaknya sambil keluar dari dalam rumah.
“Oke!” sahut gue.
Gue menggandeng tangan Tyas bejalan menuju motor sport biru gue yang diparkir di depan rumah Tyas. Setelah gue dan Tyas berada di atas motor, gue melajukan motor gue meninggalkan rumah Tyas. Sore ini, gue dan Tyas akan mengunjungi kafe favorit kita berdua, kafe dimana gue menyatakan cinta gue pada Tyas.
Tyas, begitu pacar gue dipanggil oleh gue dan teman-temannya. Tyas dikenal sebagai cewek pendiam, smart dan jago main gitar. Cewek yang selalu dapet juara kelas ini, rela ngabisin waktunya berjam-jam di rumah cuman untuk bikin lirik lagu dan nonton DVD di rumahnya. Tyas memang susah diajak hang out jadi, gak heran lagi kalo temen-temennya memberikan julukan “Si Ratu Rumah”. Meski liburan, Tyas rela menghabiskan waktunya di dalam rumah. Baginya, home is the best heaven.
Sekitar setengah jam kemudian, gue dan Tyas sampai di kafe yang berada di atas daerah Dago. Gue dan Tyas memasuki kafe tersebut. Kafe yang romantis banget buat pasangan yang lagi kasmaran seperti gue dan Tyas. Gue dan Tyas sering banget berkunjung ke kafe ini, selain hawanya sejuk, dari kafe ini juga kita bisa ngeliat kota Bandung dengan sangat jelas.
“Sayang, gue gak nyangka kalo elo bakal ngajak gue ke sini lagi,” ucap Tyas sambil melihat ke arah pemandangan kota Bandung yang terlihat jelas di hadapannya.
“Gue gak bakal ngelupain tempat paling bersejarah di dalam hidup gue, termasuk kafe ini.” Sahut gue.
Tyas menoleh ke arah gue, “Tempat bersejarah?” tanyanya sambil mengernyitkan dahinya.
“Iya, tempat bersejarah. Di tempat ini gue nyatain cinta gue sama elo dan di tempat ini pula gue ingin hubungan kita selalu harmonis,” jawab gue.
Tyas tersenyum manis.
“Ada apa? Apa ada yang salah?” tanya gue heran.
Tyas menyentuh pipi gue, “Nggak.” Jawabnya singkat. “Gue inget aja waktu elo pertama kali ngajak gue ke sini. Waktu itu, sepulang dari kafe ini kita kehujanan dan elo minjemin jaket lo buat gue. Padahal gue tau, kalo waktu itu elo menggigil karena kedinginan tapi, elo mengelaknya. Terus, keesokan harinya elo gak masuk sekolah gara-gara flu,” lanjut Tyas sambil tersenyum.
Gue tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepala, “Ternyata elo masih inget juga,” komentar gue.
“Ya iyalah. Terus, waktu itu gue sempat kasihan juga sama elo, gue takut terjadi apa-apa sama elo,”
“Biasa aja lagi. Tau gak? Waktu itu gue rela sakit demi cewek yang paling gue cintai, yaitu elo” jawab gue sambil mencium tangannya.
Tyas tertawa, “Hahaha.... dasar lebay!” komentar Tyas.

***

Jam dinding di ruang tengah menunjukkan pukul sembilan malam. Sepulang dari kafe, gue lagi asyik nonton pertandingan sepak bola antara Juventus dan Chelsea. Saat pertandingan berlangsung dengan seru, bel rumah berbunyi. Akh... ngenganggu banget deh. Gue beranjak dari sofa empuk di hadapan tivi. Gue berjalan membuka pintu rumah.
“Hai Devan!” sapa seorang cewek di hadapan gue.
Gue memperhatikan cewek yang membiarkan rambut panjangnya tergerai indah. Gue mengernyitkan kening gue mencoba mengingat sesosok cewek yang berdiri di hadapan gue, “Hmmm... siapa ya?” tanya gue.
Cewek itu tersenyum manis, “Elo udah lupa sama gue?” katanya. “Gue Rianti.” Tambahnya sambil mengulurkan tangan kanannya.
Gue mulai ingat cewek tersebut, “Elo Rianti?!” kata gue heran sambil menyambut tangan kanan Rianti.
Rianti kembali mengembangkan senyumannya sambil mengangguk.
“Kok elo beda banget ya sama Rianti yang dulu?” tanya gue heran.
Rianti hanya tersenyum. “Apa kabar Dev?” tanyanya.
“Baik, elo?” balas gue.
“Gue juga baik kok,” jawabnya.
“Oh ya. Masuk yuk!” ajak gue pada Rianti.
Gue berjalan ke ruang tamu diikuti oleh Rianti. Tak lama kemudian, gue dan Rianti duduk bersama di sofa ruang tamu.
“Elo kapan balik dari Bali?” tanya gue memulai pembicaraan.
“Dua hari yang lalu. Rencananya gue mo liburan di sini bareng sepupu gue,”
“Kenapa elo baru nyamperin rumah gue sekarang?”
“Yah, maklumlah sejak pertama dateng di Bandung, gue langsung berburu makanan sama sepupu gue. Udah kangen sama makanan-makanan di sini,”
“By the way, penampilan lo kali ini keliatan beda banget ya sama penampilan lo dua tahun yang lalu,”
“Beda?”
“Iya, beda. Lebih cantik, dewasa, anggun dan perfect.” Jawab gue.
Rianti tertawa lepas, “Hahaha.... elo ada-ada aja deh Dev.”
“Beneran kok, gue gak boong. Ngapain juga gue boong,”
“Ya ya ya... gue tau itu. Sebenernya sih gue yang sekarang masih sama dengan gue yang dulu, cuman gue pengen ngerubah penampilan gue aja, biar lebih fresh.”
“Gue hampir lupa, elo mau minum apa?” tanya gue pada Rianti.
“Hmmm... terserah elo aja deh, asal jangan air comberan ya!” jawab Rianti.
“Hahaha....” gue tertawa dengan selera humor Rianti yang sama seperti yang dulu.
***

Jam satu malam, udah dua jam gue gak bisa memejamkan mata gue. Gue masih kepikiran sama penampilan Rianti malam ini yang bener-bener perfect, beda dengan Rianti yang gue kenal dua tahun yang lalu. Entahlah, malam ini gue seneng banget bisa ketemu sama Rianti. Rianti balik ke Bandung dan gue gak nyangka kalo penampilannya berubah, lebih feminim dan cantik. Gue dan Rianti berteman sejak kami duduk di bangku SD. Tapi, pas kelas 1 SMA Rianti memutuskan buat pindah ke Bali, ke rumah orang tuanya. Dulunya, Rianti itu tomboy, suka berantem sama kakak kelas, suka bolos, hobi main kartu bridge pas pelajaran dan gak suka banget make rok. Namun, malam ini gue seperti melihat sosok Rianti yang lain. Ya, Rianti yang malam ini jauh berbeda. Dengan rambut panjangnya yang tergerai dan memakai gaun merah muda, warna yang dulu paling dia benci, Rianti dateng ke rumah gue.
Gue kembali membalikkan tubuh gue. Malam ini gue insomnia, entahlah kenapa juga malam ini gue masih mikirin Rianti. Gue masih ingin berlama-lama dengan Rianti. Malam ini juga, gue ngerasain perasaan yang aneh pada Rianti. Perasaan yang tumbuh sejak pertama kali ketemu dengan Rianti setelah sekian lama Rianti gak nemuin gue. Mungkin perasaan ini hanya perasaan kangen biasa atau ada perasaan yang lain? Akh... gak mungkin kalo gue jatuh cinta sama Rianti, gue udah punya Tyas, cewek yang selalu ada untuk gue. Tapi, kalo seandainya gue memang jatuh cinta, bagaimana dengan Tyas? Akh... gue bener-bener bingung, kalo aja Rianti gak nemuin gue malam ini, mungkin semua gak akan seperti ini.

***

Siang hari saat gue duduk santai di ruang tengah sepulang sekolah, gue beranjak dari sofa membukakan pintu rumah setelah terdengar bunyi bel beberapa kali.
“Hai, Rianti!” sapa gue saat membuka pintu rumah.
Rianti yang berdiri di hadapan gue tersenyum, “Hmmm... sorry ya Dev. Gue telat, biasa macet,” Rianti memberikan alasan kenapa dia telat dateng ke rumah gue. Siang ini Rianti menepati janjinya untuk berkunjung ke rumah gue, katanya sih ada sesuatu yang mau diomonginnya sama gue.
“Gak pa-pa kok. Ayo masuk!” jawab gue santai.
Seketika gue dan Rianti duduk di sofa ruang tamu berdua. Hanya berdua. Kami bercerita tentang pengalaman-pengalaman yang kita rasakan dua tahun yang lalu, mulai dari dihukum mungutin sampah karena terlambat masuk kelas sampe dihukum karena ngerjain anak kepala sekolah pake cicak.
“By the way, pacar lo siapa Dev?” tanya Rianti mengalihkan pembicaraan saat kita gak punya bahan untuk dibicarakan.
“Pacar gue?” ulang gue.
“Iya, pacar lo.”
“Hmmm... belum lama ini gue udah putus sama pacar gue,” dusta gue pada Rianti. Entahlah gue gak tahu kenapa gue mesti nymebunyiin status gue sebagai pacar dari Tyas Ariani Herdika.
“Kenapa putus?” tanya Rianti.
“Gue ngerasa gak cocok aja sama dia dan gue gue sama dia udah gak ada saling percaya satu sama lain,” dusta gue lagi. “Maafin gue Tyas.” Ucap gue dalam hati.
“Kalo elo Rianti?” tanya gue. “Kalo diliat dari penampilan lo sekarang kayaknya elo udah punya cowok ya?” tebak gue.
Rianti tersenyum sambil memukul lengan gue, “Sok tau lo Dev. Gue masih jomblo,”
“Jomblo? Kenapa? Gak ada yang nembak lo? Ato elo aja yang gak mau pacaran?” cerocos gue dengan rasa ingin tahu.
“Bukan,” jawabnya singkat.
“Terus?”
“Gue... gue masih ngarepin cinta gue yang dulu. Cinta yang tumbuh kembali saat gue bertemu dengan dia lagi. Gue masih berharap kalo gue bisa ngedapetin cinta dia gue karena, gue udah nyoba buat ngelupain dia tapi, gak bisa. Cinta gue yang tumbuh buat seseorang yang dulu sangat gue cintai sekarang tumbuh lagi. Dan gue gak akan menyia-nyiakan kesempatan itu.”
“Siapa? Kayaknya dia orang spesial banget deh buat lo,”
“Elo.” Jawab Rianti pendek sambil menatap mata gue.
“Gue?”
“Kenapa Dev? Elo gak bisa nerima cinta gue lagi? Elo masih belum bisa mencintai gue seperti dulu saat gue nyatain perasaan gue ke elo? Dev... asal elo tau, gue rela ngerubah penampilan gue demi elo. Gue pengen elo jadi bagian dari hidup gue, gue sayang sama lo Dev. Rasa sayang gue ke elo sekarang masih seperti rasa sayang gue ke elo yang dulu, bahkan lebih dari itu. Dev... apa elo tetep gak bisa nerima gue?” cerocos Rianti sambil mengeluarkan air mata dari kedua matanya yang indah.
Gue menghapus air mata yang membasahi pipi Rianti, “Elo salah Rianti. Asal lo tau, sejak pertama kali elo dateng nemuin gue, gue jatuh cinta sama lo. Tapi, gue masih belum yakin dengan perasaan gue.” Ungkap gue.
Suasana mendadak sepi. Mata gue dan mata Rianti saling beradu. Cinta yang begitu besar terpancar dari kedua bola matanya yang masih basah karen air matanya. Dan seketika, gue dan Rianti merasakan ciuman pertama yang belum pernah gue lakuin sebelumnya dengannya. Rianti, gue sayang sama elo.
“Devan!!!” seru seorang cewek yang berdiri di pintu rumah.
Gue dan Rianti kaget lalu menoleh ke arah suara tersebut. Gue salah tingkah. Gue gak tau harus ngomong apalagi sama Tyas, yang sedang berdiri di pintu rumah. Gue melihatnya. Tyas menggelengkan kepalanya seolah gak percaya dengan apa yang dilihat di hadapannya. Tyas menutup mulutnya sambil mengeluarkan air matanya. Menangis.
“Devan, kenapa elo tega ngelakuin ini semua sama gue?” ucapnya lirih.
Gue beranjak dari sofa dan menghapirinya, “Tyas, ini gak seperti yang elo liat.” Jawab gue sambil menyentuh kedua bahunya.
Tyas menepis tangan gue. “Elo bener-bener tega Dev!”
“Tyas....”
“Plakkk!!!” tamparan keras yang baru pertama kalinya gue rasakan dari Tyas, cewek yang mencintai gue sepenuh hatinya.
“Apa ini balasan lo selama ini? Selama ini gue sayang sama lo, selma ini gue percaya sama lo tapi, kenapa elo tega ngekhianati gue? Apa salah gue Dev? Apa??? Apa gue pernah bikin lo kesel??? Apa salah gue Dev? Jawab Dev!!! Jawab!!! Kenapa elo diam???” kata Tyas pada gue yang hanya terdiam.
“Dev... gue cinta sama lo. Sampai kapanpun gue gak akan bisa ngelupain lo. Gue telalu cinta sama lo Dev. Gue gak tau mesti gimana lagi. Hati gue sakit Dev, gue lebih baik mati daripada gue ngeliat apa yang elo lakuin sama Rianti barusan.”
“Tyas, apa yang elo liat nggak seperti apa yang....”
“Cukup!!! Gue gak mau denger penjelasan dari lo lagi.” Tyas memotong ucapan gue. “Gue rasa lebih baik hubungan kita sampai disini. Dan... gue gak mau nyimpen pemberian lo ini.” Lanjut Tyas sambil melepaskan kalung pemberian gue dari lehernya.
“Sayang... dengerin gue dulu!” gue menarik tangan Tyas saat Tyas hendak keluar rumah.
“Udahlah gue gak mau denger apa-apa lagi dari lo!” kata Tyas sambil melepas tangan gue.
Tyas berlari keluar rumah meninggalkan gue.

***

Jam digital di tangan kanan gue menunjukkan pukul sebelas malam. Malam ini gue gelisah. Dengan perasaan bersalah dan menyesal dengan apa yang gue lakuin pada Tyas tadi siang, gue duduk di depan UGD Rumah Sakit menunggu kabar dari dokter yang menangani Tyas. Malam ini, Tyas terbaring lemah di ruang UGD. Oh Tuhan, tolong selamatkanlah Tyas! Sesekali gue berdiri melihat keadaan di dalam UGD. Dokter terlihat masih sibuk berupaya menyelamatkan nyawa Tyas. Dua jam yang lalu gue mendengar kabar dari Rena, sahabat Tyas kalo Tyas terpaksa dilarikan ke Rumah Sakit karena mencoba bunuh diri dengan meminum obat-obatan berdosis tinggi.
Sekitar setengah jam kemudian, pintu UGD terbuka. Dokter Deni dan beberapa perawat lainnya keluar dari ruang UGD. Gue yang melihat dokter Deni tersebut keluar, berdiri menghampirinya. Gue menanyakan kondisi Tyas yang terbaring lemah dengan bantuan alat medis yang membantunya untuk bertahan hidup.
“Tyas mengalami overdosis yang sangat tinggi. Beberapa organ vitalnya sangat terganggu dan kurang berfungsi dengan baik. Kami sebagai pihak medis dari Rumah Sakit sudah berusaha semaksimal mungkin. Kami juga belum bisa memastikan apakah Tyas bisa bertahan atau tidak.” begitu dokter Deni mengatakan.
Setelah menanyakan keadaan Tyas, gue meminta ijin untuk masuk ke ruang UGD untuk menemui Tyas, memberinya semangat agar mampu untuk melanjutkan hidupnya yang masih panjang. Gue berjalan mendekati Tyas yang terbaring tak berdaya. Suasana di dalam UGD benar-benar sepi hanya bunyi alat pendeteksi detak jantunglah yang memecahkan kesunyian.
Saat berada di samping Tyas, gue menggenggam tangannya erat dan menciumnya. “Tyas... maafin gue yang udah menduakan cinta lo. Gue udah tega mengkhianati lo. Gue gak bisa ninggalin Rianti, sayang. Seandainya Rianti gak dateng ke sini, mungkin semua gak akan seperti sekarang. Elo gak akan terbaring di ruangan ini. Sayang, bangun! Orang-orang terdekat lo gak mau ngeliat lo seperti ini, termasuk gue. Sayang, asal lo tau, sampe sekarang gue masih bingung. Elo dan Rianti adalah cewek yang bener-bener gue cintai. Gue gak bisa ninggalin Rianti dan gue juga gak bisa ngelupain elo. Elo udah terlanjur hidup di kehidupan gue,” ungkap gue yakin bahwa Tyas mendengar apa yang gue katakan.
Tak ada jawaban dari Tyas. Hingga beberapa menit kemudian, gue ngeliat dengan mata kepala gue sendiri, Tyas mengejang beberapa saat. Gue bingung mesti nagapain. Sampai akhirnya suasana di ruang UGD benar-benar sepi. Tak ada lagi suara alat pendeteksi detak jantung itu. Tyas pergi untuk selamanya. Pergi meninggalkan gue yang mengkhianatinya. Gue tak kuasa menahan air mata gue yang tak bisa gue bendung.
“Selamat jalan sayang!” ucap gue sambil mengecup kening Tyas untuk yang terakhir kalinya.

                                                              The End 


this story posted first time here

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar