10 Agustus 2013

I'm Not Cinderella


Hari ini adalah hari pertama gue tinggal di Bandung. Orang tua gue menyuruh gue untuk sekolah di SMA Parastika yang merupakan sekolah turun-temurun keluarga gue. Mulai dari kakeknya kakek gue, orang tua kakek gue sampe orang tua gue sekolah di SMA yang sudah hampir berumur dua abad ini. Sebenernya gue gak mau sekolah di SMA ini, maunya gue sih tetep sekolah di Surabaya karena gue susah banget untuk beradaptasi dengan lingkungan yang asing dan baru bagi gue. Di Bandung gue tinggal di rumah sepupu gue, namanya Reno dan Bagus. Hal pertama yang ada di benak gue mengenai sepupu gue adalah sombong dan menyebalkan. Sifat menyebalkan dari jaman TK yang masih belum bisa mereka tinggalkan hingga berumur tujuh belas tahun ini. Awalnya gue menolak untuk tinggal serumah dengan sepupu gue ini tapi, papa dan mama gue memaksa gue untuk tinggal dengan sepupu gue. Sial! Itu berarti gue harus tinggal di lubang buaya yang paling ganas di antara yang ganas.
Sabtu sore gue lagi sibuk menata barang-barang bawaan gue dari Surabaya di bekas kamar Reno yang menurut gue lebih seperti kandang sapi daripada kamar tidur. Gue memutar i-pod warna biru milik gue. Seketika lagu Yang Pertama dari Ungu yang mampu memberi semangat pada gue, terdengar menghentak. Gue membersihkan bekas tempelan poster yang ada di dinding kamar berwarna merah, warna yang paling gak gue sukai. Ntar, gue bakal ganti cat dinding kamar ini dengan warna ungu, warna yang lebih segar.
“Heh!” bentak seseorang yang berdiri di pintu kamar.
Gue menoleh ke arah pintu kamar, “Hei, elo, Ren!”
“Loe bisa kan ngecilin i-pod kampungan loe itu?” pinta Reno.
Hah? Apa dia bilang? Kampungan? Enak aja bilang kampungan, meski kampungan i-pod ini gue beli dari hasil kerja keras gue. Ya, kerja keras. Demi i-pod ini, gue rela freelance sebagai penyanyi cafĂ© dengan menggunakan piano kesayangan gue. Gak seperti Reno, mau minta apa aja tinggal bilang dan langsung terwujud. “Kenapa? Loe gak suka?”
“Iya, telinga gue gak berselera denger musik kayak begituan. Inget ya, kalo sampe gue denger tuh i-pod, gue bisa rampas i-pod itu terus gue jadiin mainan monyet gue,” ancam Reno. Oya, gue baru inget kalo Reno punya monyet. Namanya Ricky (hehehe… sorry ya kalo ada yang punya nama Ricky, jangan tersinggung maupun tersungging apalagi kalo sampe nungging-nungging gak jelas, peace!). ricky tuh kalo ke orang lain (termasuk gue) galak banget deh tapi, herannya kalo udah ketemu sama Reno, Ricky jadi nurut, ckckck… gimana gak mau nurut ya secara mukanya si Reno sama si Ricky gak jauh beda. Hahahahay…. Buat yang punya nama Reno, peace ya!
“Iya, gue ngerti. Gue pastiin suara i-pod gue gak bakal sampe ke kamar loe,” jawab gue ngalah, gak mau rebut sama Reno yang ternyata sang pangeran sekolah.
“Oke. Gue pegang kata-kata loe,” kata Reno lalu meninggalkan kamar gue.
Gue gak menghiraukan ucapan dan ancaman Reno. Siapa takut?!

Ruang makan, 19.00 WIB

“Wija, Tante harap kamu betah tinggal di sini,” kata tante Ratu yang malam ini berdandan untuk makan malem dengan client-nya. Tante Ratu adalah adik papa gue, boleh dibilang kehidupan tante Ratu lebih mapan ketimbang papa gue. Tante Ratu bekerja di perusahaan kosmetik dan menjabat sebagai direktur utama, sedangkan om Joko bekerja sebagai wakil direktur utama sebuah bank besar di Bandung. Profesi ini juga yang membuat rumah Tante Ratu yang menurut gue lebih mirip taman wisata sekelas Dufan karena luasnya yang minta ampun.
“Wija juga berharap, Wija bisa betah tinggal di sini, Tante,” jawab gue yang sedang memakan kepiting rebus yang baru dipesan tante Ratu dari restaurant miliknya.
“Hei, jangan kira elo enak tinggal di sini,” sela Bagus yang memiliki wajah oriental. Jadi heran gue, sebenernya Bagus neh anaknya tante Ratu sama om Joko bukan ya? Padahal tente Ratu dan om Joko gak punya darah-darah oriental, apa jangan-jangan Bagus ini bukan anak kandung tante Ratu dan om Joko? Apa mungkin, Bagus adalah anak jalanan atau anak apalah yang dipungut oleh tante Ratu dan om Joko? Who knows?
“Maksud loe, Gus?” Tanya gue berusaha ramah meski hati gue udah panas ngeliat tampang Bagus yang berias tak suka pada gue.
“Gue punya banyak peraturan buat loe. Loe bisa baca peraturan gue di situ tuh,” kata Bagus sambil menunjuk pada buku setebal novel Harry Potter yang tergeletak di meja dekat telepon. “Atau loe bisa download peraturan-peraturan gue di Google, search aja 1001 PERATURAN HIDUP BAGUS BAGAS BAGIS,” tambah Bagus.
“Iya, ntar kalo ada waktu pasti gue baca, kok. Santai aja,” jawab gue tenang menghadapi Bagus.
“Wija, inget ya kata gue tadi sore. Kalo loe sampe berisik lagi di kamar loe, i-pod loe bakal jadi mainan monyet gue,” sambung Reno gak kalah menyebalkan.
“Iya, nyet.” Kata gue keceplosan. Aw! Sorry Reno, gue gak bermaksud seperti itu.
“Apa loe bilang?” Tanya Reno agak emosi.
“Ah, nggak kok. Sorry, gue salah ngomong.” Bela gue. Haduh… untung aja Reno bisa menahan diri.
“Wija, denger-denger kamu jago main golf ya?” Tanya om Joko yang tampangnya mirip banget dengan Choky Sitohang.
“Ah, gak juga kok, Om. Om tahu dari mana?” kata gue rendah hati. Awalnya sih gue mau ngomong kalo gue jago banget maen golf, biar si Baren alias Bagus Reno gak ngeremehin gue.
“Papa kamu yang bilang. Tahun lalu, kamu pernah menjuarai kejuaraan golf di Australia kan?” tambah om Joko.
“Iya, Om. Udah Om, ngebahas yang lain aja. Wija jadi gak enak nih sama Bagus dan Reno,” sindir gue. “Kalo Bagus sama Reno jago apa, Om?” tambah gue iseng. Jadi pingin tahu gue, apa sih prestasi terbaik si Baren itu?
“Kalo gue nih, udah pernah ikutan lomba model dimana-mana. Liat aja tuh piala dan penghargaan gue di kamar gue, banyak banget. Terus, prestasi terakhir gue neh adalah juara cover boy 2010, hebat banget gue, kan?” sahut Bagus sambil dengan percaya diri-nya membanggakan prestasinya yang sangat gue “banggakan”, meski dengan pura-pura bangga. Hehehe… biar seneng tuh si Bagus.
“Wah, hebat berarti loe, Gus!” puji gue dengan sok-sok bangga. Emang udah gak gue raguin lagi tuh kenarsisannya si Bagus. Puluhan foto dipajang di kamarnya. Mulai dari foto yang cuma pake handuk doing sampe foto waktu bangun tidur dengan rambut yang acak-acakan. Gila, foto jelek kayak gitu kenapa dipajang sih? Mungkin, buat nakut-nakutin tikus kali ya hehehe….
“Kalo gue gak suka ikutan lomba kayak si Bagus. Perlu loe tahu neh, gue tuh punya band namanya The Scandals. Gue sama band gue udah menang di berbagai festival music. Kata temen-temen gue suara itu nge-rock banget!” sahut Reno bangga. Hmmm… nge-rock apaan?! Yang ada suara si Reno itu cuman bisa bikin gendang telinga pecah. Kalo emang suara si Reno oke, kenapa dia gak rekaman aja ya? Untuk biaya rekaman aja pasti tante Ratu mau negbiayain. Apa jangan-jangan suara Reno pura-pura dibikin oke?
“Cadas banget dong! Terus, kenapa loe gak rekaman aja?” Tanya gue.
“Reno udah berkali-kali ngirim demo lagunya ke produser rekaman tapi, gak ada respon tuh. denger-denger sih ditolak,” celetuk Bagus.
“Enak aja loe! Kata siapa ditolak? Wong, cuma disuruh nunggu setahun lagi,” kata Reno gak mau kalah.
Hah? Setahun lagi? Lama banget ya? Hehehe… kenapa gak bilang aja tuh produser rekaman kalo suara Reno gak enak didenger? Tahu gitu kan, biar Reno gak berharap banyak. Kasihan si Reno. Impiannya jadi lady rocker eh salah raja rocker harus terhalang dengan tolakan yang membentang.

***

Hari ini adalah hari pertama gue menginjakkan kaki gue di SMA parastika. Gue memasuki kelas XI SAINS 3. Suasana yang asing banget bagi gue. Tapi, sebagai murid baru gue mulai beradaptasi dan menyesuaikan diri dengan lingkungan baru gue. Baru pertma kali masuk gue udah dapet temen, namanya Adul. Denger-denger sih, Adul adalah siswa paling kaya, paling pinter dan paling jago di bidang apapun.
“Elo tinggal sama siapa di Bandung?” Tanya Adul saat lagi santai di kelas.
“Sama sepupu gue. Reno dan Bagus,” jawab gue.
“Oya? Elo sepupuan sama mereka berdua?” kata Adul heran.
“Iya, emangnya kenapa?”
“Bagus itu cowok paling familiar di sekolah. Ketampanannya membuat cewek-cewek satu sekolah berebutan pingin jadi pacarnya. Sedangkan, Reno adalah cowok paling ditakuti karena dia suka malak adik kelas atau siapa aja yang berkantong tebal,”
“Oya? Kenapa Reno bisa jadi seperti itu? Bukannya ekonomi kedua orang tuanya udah mencukupi?”
“Mana gue tahu. Denger-denger juga neh, orang tua Bagus dan Reno tuh pelit banget. Bayangin aja, Reno sama Bagus hanya diberi uang saku dua ribu, buat apa coba?”
Gila! Gue bener-bener shock mendengar cerita Adul. Gue jadi pingin ngebuktiin perkataannya si Adul neh tapi, gimana caranya ya?
Tak lama kemudian seorang cewek datang sambil membawa tas pink masuk ke kelas gue dan duduk di bangku paling depan. Crazy! Cantik bener neh cewek! Cowok mana sih yang gak mau ngeliat cewek secantik cewek ini. Rambutnya panjang, hidungnya mancungdengan bibir yang mungil dan kulit yang mulus. Perfect banget!
“Woi, bengong aja loe!” seru Adul mengagetkan gue.
“Gila, Dul! Cantik bener….” Ucap gue sambil memperhatikan cewek itu.
“Elo naksir sama dia?” Tanya Adul.
“Nggak, gue Cuma kagum aja sama dia. Perfect banget deh!”
“Cuma orang yang punya kelainan yang bilang kalo cewek ini jelek. Loe pingin tahu nama si cewek ini?” Tanya Adul.
Gue menoleh kea rah Adul dan mengangguk, “Boleh, boleh,”
“Queen!” teriak Adul. Cewek cantik itu menoleh kea rah gue dan Adul, “Kenalin nih, temen baru gue,” kata Adul.
Tanpa perintah, Queen beranjak dari bangku dan berjalan kea rah gue dan Adul. Sumpah, cantik banget man!!!
“Oya, kenalin ini Wija.” Kata Adul memperkenalkan gue.
“Wija,” kata gue sambil mngulurkan tangan gue.
“Queen,” balas Queen sambil menyambut tangan gue. Gila halus bener neh tangannya. Gue bisa-bisa gila dibuatnya, saking gilanya udah berapa kali gue mengucapkan kata gila sejak melihat Queen yang bener-bener gila. Gila, gue naksir berat pada pandangan pertama. Lalu Queen kembali ke tempatnya semula dengan wajah yang manis banget.
“Dul, loe tahu gak? Gue hari ini ketemu sama bidadari cantik banget,” bisik gue pada Adul.
“Di Surabaya gak ada ya cewek kayak beginian?” ledek Adul.
“Ada. Tapi, kalo yang seperfect dan sebaik Queen gak ada,” jawab gue dengan pandangan terus menuju kea rah Queen.
Tak lama kemudian, seorang cowok dating menghampiri Queen. Reno. Ya, Reno mendekati Queen. Ngapain dia deketin Queen? Queen pacar Reno? Ah, gak mungkin kalo Queen pacaran sama Reno. Gue gak setuju!!! Gue gak mau ngeliat permata cantik di hadapan gue ini jadian sama batu nisan yang selalu menindas gue. Kalo setiap hari gue ditindas oleh Reno, gue gak masalah. Tapi, kalo Queen yang harus jadian sama Reno, itu masalah bagi gue. Masalah besar.
“Reno siapanya Queen, Dul?”
“Reno udah lama banget ngedeketin Queen tapi, Queen-nya selalu menjauh. Queen gak mau diperlakukan seperti putri oleh Reno, baginya hal itu sangat berlebihan.” Adul menjelaskan.
“Putri?”
“Iya, putri. Reno memperlakukan Queen selayaknya Putri, mulai dari diantar-jemput, dibeliin barang kesukaan Queen dan denger-denger neh, Reno ngebeliin Queen cincin permata yang harganya selangit. Tapi, Queen menolak cincin mahal itu,”
“Really?”
“Iya, beneran gue.”
That’s sound great! Ternyata Reno bener-bener cinta mati sama Queen. Buset dah!!! Kalo Reno mau jadi saingan gue, kayaknya gue gak bisa ngalahin dia. Bayangin aja, Reno bisa ngasih apa yang Queen mau sedangkan gue, gue hanya bisa mimpi untuk mendekati Putri. Ibarat kata nih ye, gue itu bagaikan memeluk bulan untuk mendapatkan Queen. Hal yang mustahil banget!!!
“Sebenernya bukan Cuma Reno aja yang ngedektin Queen tapi, ada satu cowok lagi yang familiar di sekolah ini. Sepertinya, elo juga tahu siapa cowok yang gue maksud ini,” tambah Adul.
“Siapa? Dika? Hendra?” tebak gue.
“Bukan. Sepupu loe yang satunya lagi,” Adul member petunjuk.
“Maksud loe, Bagus?!”
“Iya. Bagus juga ngebet Queen. Tapi, sayangnya Bagus selalu kalah sama Reno.”

***

Jam sepuluh pagi, gue dan Adul lagi makan di kantin. Kantin sekolah lumayan rame juga hari ini. Dengan ditemani segelas es the dan semangkok soto ayam, gue dan Reno sibuk mengisi perut sambil gak hentinya ngomongin si Queen. Cewek ciptaan Tuhan yang paling sempurna. Yah, sejak gue melihat Queen pagi tadi, gak ada henti-hentinya gue ngomongin tuh cewek.
“Kalo loe suka, coba aja loe deketin si Queen, Ja. Siapa tahu aja dia mau sama loe,” saran Adul sambil menghabiskan soto ayam di hadapannya.
“Gue sih emang suka tapi, gue gak PD, Dul. Orang kere yang gue mana bisa ngedeketin Queen, yang ad ague ditendang abis-abisan ntar.” Kata gue rendah diri.
“Siapa tahu aja Queen suka sama loe bukan dari status social loe. Loe inget pepatah kan, Cinta Itu Buta. Nah, kalo misalnya Cintanya si Queen ke loe buta, itu tandanya dia cinta sama loe apa adanya, Ja. Bukan cinta karena ada apanya,”
Gue mengernyitkan dahi,“Cinta ada apanya? Maksud loe?”
“Maksud gue, cinta ada apanya tuh, ada apanya di rumah loe, ada apanya di dompet loe dan lain sebagainya. Loe ngerti kan?”
“Ya,” jawab gue pendek mendengar penjelasan Reno yang gak maksud banget.
“Hai!” sapa seorang cewek ke tempat makan gue dan Adul.
Gue menoleh kea rah sumber suara yang berasal dari kanan gue, “Hai Queen!” jawab gue. Queen nyapa gue dan Adul. It is not dream!!!
“Gue boleh gabung di sini kan?” ijin Queen.
“Boleh kok. Boleh banget,” jawab Adul.
“Wija, kalo emang jodoh gak bakal ke mana,” bisik Adul pelan.
“Udah ah, loe biasa aja. Gue kan malu,” perintah gue.
“Oya, gue mau kenal loe lebih dekat, loe mau kan?” kata Queen sambil mencampur saus ke mie goring di hadapannya. Hah? Queen mau kenal lebih dekat tentang gue? Gue gak salah dengar kan?
“Boleh,” jawab gue pendek. Gugup. Huft, sejak pertama gue dilahirkan ke dunia dan sampai hari ini, gak pernah tuh gue segugup ini kalo deket sama cewek. Apakah ini yang dinamakan cinta ya? Hahaha… alay banget gue.
“Denger-denger loe pindahan dari Surabaya, ya?” Tanya Queen.
“Iya.”
“Denger-denger juga loe jago main golf ya?”
“Iya,”
“Denger-denger lagi neh, menurut berita yang beredar elo saudaranya si Bagus sama Reno ya?”
“Hah? Kata siapa nggak kok, gosip tuh.” Dusta gue. Gue terpaksa gak mengakui Reno dan Bagus sebagai sepupu gue karena dari awal mereka udah bilang sama gue kalo gue jangan sampe ngaku-ngaku sebagai saudara mereka. Mereka malu banget punya saudara seperti gue. Emangnya salah gue apa ya sampe mereka bersikap seperti itu sama gue? Selama ini gue udah baik sama mereka, tapi apa balasan mereka? Mereka selalu nyakitin gue, mereka gak pernah peduli sama gue. Hikz… mengenaskan dan tragis banget hidup gue.Oh, Tuhan… bimbinglah hamba menuju jalan lurusMu. Lho?!
“Oh, gosip. Tapi, menurut gue loe sama Reno agak mirip-mirip gitu.”
“Ah, nggak kok. Perasaan loe aja tuh,”
“Oh… oya, loe udah punya pacar?” Tanya Queen.
“Uhuk! Uhuk!” gue tersedak (klise banget deh). Gue meminum es teh gue.
“Eee… nggak kok. Kenapa emangnya?”
“Nggak, temen gue nanyain loe punya pacar atau nggak.”
“Kalo pacar, Wija emang gak punya. Tapi, kalo gebetan Wija punya, Queen. Tuh anak gak jauh-jauh amat kok dar\i sini,” singgung Adul.
Gue membelalakkan mat ague ke Adul dengan raut wajah mengancam. Gila neh Adul main buka-bukaan aja. Kalo sampe Adul ngomong yang sebenarnya bisa mampus gue. Mau ditaruh dimana muka gue?
“Oya, kasihan banget dong temen gue!” kata Queen agak kaget.
“Emangnya siapa yang nanya tentang hal itu, Queen?” Tanya Adul.
“Itu, si Imeh,” jawab Queen.
“Lho? Bukannya Imeh jadian sama Edward?” ujar Adul.
“Eee… mmmm… gak tahu tuh anak. Gue juga bingung,”


to be continued...
 
posted first time here

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar