10 Agustus 2013

Ku Ingin Selamanya

Jam berbentuk minuman kaleng di atas laci sebelah tempat tidur gue nunjukin pukul setengah tujuh pagi. Sial!!! Hari ini gue telat lagi ke sekolah!!! Entahlah gue punya penyakit apa yang membuat gue susah bangun pagi dan ujung-ujungnya telat masuk sekolah. Padahal gue udah "masang" jam weker agar bisa bangun agak pagian tapi, gak bisa. Emang sih udah dari jaman batu gue gak bisa bangun pagi, apalagi pas weekend hmmm . . . pengennya tidur seharian dengan ditutupi selimut hangat favorit gue.
Gue bergegas mandi. Setelah cibang-cibung di kamar mandi, gue langsung memakai seragam putih abu-abu gue. Di depan cermin kamar gue, gue gak bosan-bosannya melihat tampang gue ini, yang kalo orang bule bilang "handsome" he he he . . . . Di tangan kiri gue udah standby gel rambut favorit gue. Gila setelah menata rambutku, gue makin keliatan makin keren aja. Tio Putra Miraldi gitu loch. Sekedar ngasih tau aja, bukannya pamer ato sombong and lebay di sekolah, gue digilai sama cewek-cewek cantik dan menawan. Tapi, gue gak merasa tertarik banget sama mereka. Centilnya itu loh yang bikin gue ilfil. Jujur, gue anti banget sama cewek centil (Lho kok malah curhat sih?!). Balik ke cerita gue. 10 menit kemudian setelah ngerapiin rambut, gue langsung menyambar tas dan bergegas goes to school.

* * *

Huft, untung aja tadi di jalan gak macet. So, pagi ini gue udah tiba di sekolah 5 menit 8 detik sebelum bel masuk berbunyi. Biasanya sih gue tiba di sekolah 10 menit 9 detik setelah bel masuk berbunyi. Suasana sekolah udah sepi, maklum murid-murid di sekolah gue udah masuk kelas 15 menit 1
detik sebelum bel masuk berbunyi. Setelah memarkirkan motor sport warna ungu metalik, gue berlari kecil menyusuri koridor menuju kelas gue, XI IPA 2. Yeah, lucky banget gue hari ini. Pas gue lagi jalan di koridor, tak dinyana gue ngeliat Keysa Septianda, cewek yang udah 2 minggu gue perhatiin lagi sedikit terburu-buru menyusuri koridor. Cewek manis, cuek, aneh, dan gak banyak omong ini sekelas dengan gue. Keysa orangnya tertutup banget, dia hampir gak punya temen di kelas gara-gara sifatnya itu. Temen-temen sekelas gue, terutama cewek-cewek, pada gak suka sama si Keysa yang katanya sombong banget, jarang ngasih contekan dan cuek banget. Apalagi kalo lagi pas istirahat dia hobi banget ke perpustakaan sendirian, gak gabung sama cewek-cewek lain yang pada asyik ngerumpi di warungnya bu Min. (Lho kok malah nyeritain Keysa?!). Kembali ke koridor . . . Gue berjalan lebih cepat menyejajarkan langkah gue dengan Keysa. Merasa ada seseorang yang mendekatinya Keysa menoleh ke arah gue dan menghentikan langkahnya Keysa menatap gue tajam sambil melipat kedua tangannya di perutnya. Buset!!! Sinis banget deh!!! But, no problem gue suka sama cewek kayak dia. Keysa terus menatap gue. Ganas banget, seperti yang mo ngebunuh orang. Gue jadi gerogi ngadepin cewek satu ini tapi, gue nyoba untuk santai.
"Hmmm . . . Hai, selamat pagi!" sapa gue sambil sedikit senyum. Gue harap sih dia senyum sama gue. Tapi apa nyatanya?!
". . ." Keysa gak ngejawab.
"Bareng yuk ke kelas, kita kan sekelas!" ajak gue.
". . ."
Aaarrgghh!!! Sial nih cewek sombong amat ya, masa gak mo ngomong sedikit aja gitu. Emang bener kata temen-temen kalo Keysa emang sombong banget. Gila masa gue dicuekin gitu sih?!
"Ya udah kalo elo gak mo bareng gue, gak papa kok" kata gue akhirnya lalu berlalu ninggalin Keysa. Dasar cewek nyebelin!!!

***

Waktu jam istirahat gue pusing setengah mati soalnya gue mesti ngerjain tugas remidian Kimia yang susah banget gue selesain. Jujur, gue paling gak bisa ngerjain soal Kimia. Entahlah, gak tahu kenapa tiap kali ada pelajaran Kimia, gue bawaannya males banget ngedengerin penjelasannya pak Yusuf yang ngebosenin banget. Udah berlembar-lembar kertas gue abisin buat oret-oretan, ngitung angka-angka "gak jelas" yang ada di lembar soal. Hhuurrkkhh . . . susah amat dah nih soal. Setelah sekian lama gue nyoba ngerjain tuh soal, gue nyerah deh. Saat yang bersamaan, temen-temen yang remidi juga berusaha buat ngerjain soal yang susah banget itu. Hampir semua siswa remidi pas ulangan Kimia tadi tapi . . . tapi . . . . Ya ampun kenapa dari tadi gue gak minta bantuannya dia daripada gue pusing-pusing ngerjain soal gak jelas itu. Gue akui deh kalo dia itu pinter banget, dia menguasai semua mata pelajaran yang ada. Dia itu hampir aja perfect, udah cantik, pinter, terus disukai sama guru-guru tapi sayang, dia sombong banget. Siapa lagi nih cewek kalo bukan K E Y S A.... Gue bergegas dari bangku membawa lembar soal dan beberapa kertas ke perpustakaan sekolah, tempat nongkrong favorit Keysa.
Di perpustakaan suasananya sepi banget. Yang memasuki perpustakaan siang ini gak lebih dari 10 orang. Setelah mata gue menyapu ruang perpustakaan, gue ngeliat Keysa lagi asyik ngedengerin lagu dari hape-nya dengan menggunakan earset. Keysa mengangguk-angguk menikmati musik yang di dengarnya sambil membaca novel. Gue memberanikan diri buat nyamperin Keysa. Awalnya gugup sih tapi, udahlah demi nilai Kimia gue.
"Hai, Key!" sapa gue sambil duduk di hadapannya.
Melihat kedatangan gue, Keysa melepas earshet-nya, "Ngapain lo kesini?" tanyanya sinis.
"Hmm... Sori gue ganggu elo, gue cuman pengen minta bantuan lo doang kok,"
"Bantuan apa? Kayaknya serius banget,"
"Gue mo minta elo bantu gue nyelesain tugas Kimia ini, gue gak bisa ngerjain. Please, elo mau kan bantu gue?" pinta gue setengah merengek.
"Kenapa elo minta bantuan gue? Kalo anak-anak yang lain tau elo minta tolong ke gue gimana?"
"Maksud lo?" tanya gue yang gak ngerti maksud Keysa.
"Bukannya anak-anak sekelas pada gak suka sama gue? Kalo ntar elo dijauhin gimana?"
"Gue gak peduli. Yang penting gue bisa nyelesain tugas ini dan bisa berduaan dengan lo,"
"Hah?? Apa lo bilang?" tanya Keysa.
"Ah... Eng... Nggak kok Key. Gue gak peduli temen-temen mau ngomong apa, yang penting elo mau bantu ngerjain tugas ini. Nih elo kerjain gih..." kata gue ngeles sambil menyodorkan lembar soal pada Keysa.
"Yah... Ini mah gampang banget. Masa soal kayak gini aja elo gak bisa ngerjain? Payah lo, Yo!" kata Keysa santai sambil ngeremehin gue.
"Gue kan gak bakat di bidang Kimia, Key. Maklumlah..." jawab gue.
Seketika jari-jari indah Keysa memainkan bolpoin atas kertas oret-oretan gue sambil ngasih penjelasan sama gue. Gue gak ngerti apa yang diucapkannya, gue hanya memperhatikan wajahnya yang mempesona banget. Ternyata, di balik kecuekan dan kejaiman dirinya, inner beauty cewek ini keluar. Oh My God, i really love her!!!
"Nah ini dia hasil akhirnya 85, Yo." kata Keysa sambil melihat ke arah gue. "Yo, elo mikirin apa sih?" sambungnya.
"Ah nggak kok gak mikirin apa-apa. Udah selesai?" tanya gue.
"Ya udah nih," jawabnya sambil menyodorkan lembar jawaban.
"Thanks ya Key. Oya, by the way, ntar pulang sekolah elo mau gak makan siang bareng gue?" gue menawarkan diri.
"Gue gak bisa Yo. Lain kali aja ya," jawab Keysa.
"Kenapa elo gak bisa? Ayo dong..." rayu gue.
"Yo, please jangan paksa gue! Gue beneran gak bisa!" jawab Keysa tegas lalu beranjak dari bangku dan pergi ninggalin gue.
Aneh banget tuh cewek baru 3 menit 4 detik yang lalu friendly sama gue, sekarang udah kumat penyakit "sengak"nya. Dasar tuh cewek bener-bener aneh!!!

***

Ting... Nong!!! Bel pulang sekolah berbunyi. Kontan seantero murid keluar meninggalkan kelas masing-masing. Saat itu juga gue bergegas keluar kelas dan berlari kecil menuju tempatparkir. Beberapa menit kemudian gue udah ada di atas motor gue. Gue udah gak sabar buat ngajakin Keysa makan siang pertama kalinya dengan gue. Lho kok? Ya, gue bisa makan siang bareng Keysa setelah gue maksa Keysa dengan rayuan maut gue. Dan akhirnya gue berhasil ngeluluhin Keysa.
Terlihat seorang cewek berambut lurus sebahu lagi berdiri di dekat gerbang sekolah. Keysa.
"Key! Ayo naik!" pinta gue sambil mengedikkan kepala ke arah boncengan.
Tanpa banyak bicara Keysa langsung naik ke atas motor gue. Gue memacu motor gue ke kafe favorit gue di daerah Dago. Selama di perjalanan, Keysa gak banyak ngomong. Sesekali dia meluk gue erat saat gue memacu motor lebih cepat. 15 menit kemudian gue udah tiba di kafe yang gue tuju. Tempatnya nyaman banget. Sejuk, gak terlalu rame, makanannya enak dan view-nya itu lho bagus banget. Kota Bandung terlihat jelas dari daerah ini. Lagu Ku Ingin Selamanya by Ungu menyambut kedatangan gue dan Keysa di kafe itu.
"Wah lagu favorit gue nih!" seru Keysa sambil tersenyum lalu menghenyakkan tubuhnya di kursi. Ya ampun senyumannya manis banget.
"Wah, view-nya bagus banget ya disini! Kota Bandung keliatan banget!" seru Keysa lagi sambil melihat ke arah kota Bandung yang ada di bawah.
"Elo sering ke sini?" tanya Keysa semangat.
"Yupz, kalo gue lagi suntuk, gue kesini. Lo tau gak? Kalo malem disini indah banget,"
"Oya! Gue jadi penasaran. Yo, thanks ya udah mo ngajak gue ke sini." kata Keysa sambil tersenyum. Manis.
"Sama-sama. Key, gue boleh nanya sesuatu gak?"
"Nanya apaan?"
"Hmm... Elo udah punya pacar gak?"
Wajah Keysa yang semula manis kini berubah sinis, "Kenapa elo nanya gitu? Kayaknya gak penting banget deh,"
"Gue nanya hal ini karena gue, gue cinta sama lo, Key." ungkap gue jujur.
Gue lihat Keysa salah tingkah, "Elo bisa gak ngalihkan pembicaraan?"
"Eh, sorry kalo elo gak mau jawab sekarang juga gak papa. By the way, elo suka banget ya sama Ungu?" tanya gue mengalihkan pembicaraan.
"Elo tau dari mana?" tanya Keysa sambil mengerutkan keningnya. Heran.
"Ada deh mau tau aja lo," jawab gue ngambang.
"Iya Yo. Gue suka sama Ungu, apalagi lagu-lagunya menyentuh banget deh."
"Iya Key, elo bener. Apalagi lagu Cinta Dalam Hati, wuih gue banget tuh. Kalo elo?"
"Kalo elo apa?"
"Maksud gue, kalo lagu Ungu favorit elo apa?" gue ngejelasin.
"Gue suka banget sama Ku Ingin Selamanya. Liriknya dalem banget deh,"
Tak terasa gue merasa begitu akrab dengan Keysa. Keysa yang di sekolah berbeda banget dengan Keysa yang ada di hadapan gue sekarang. Gue seseolah di hadapkan pada dua insan yang berbeda. Keysa yang sengak dan Keysa yang friendly. Sumpah, gue makin naksir sama cewek yang satu ini.
Setelah ngobrolin seputar Ungu, kami sibuk dengan makanan masing-masing. Di tengah-tengah asyiknya makan siang, tiba-tiba Keysa bergegas dari kursi dan pamit ke "belakang". Cewek itu terlihat buru-buru ke "belakang".
Gue meneruskan makan siang gue tanpa Keysa.
5 menit . . .
10 menit . . .
15 menit . . .
30 menit . . .
Keysa tak kunjung kembali nemuin gue. Awalnya gue gak menaruh kecurigaan padanya. Namun, selama gue nungguin dia, gue jadi penasaran. Jangan-jangan terjadi apa-apa sama Keysa. Gue berjalan menuju toilet. Suasana toilet sepi. Pintu toilet juga gak ada yang tertutup. Ke mana Keysa y?

***

Keesokan harinya . . .
Bel istirahat berbunyi. Tadi, selama pelajaran berlangsung gue gak konsentrasi memperhatikan penjelasan pak Putra, guru Matematika. Gue memperhatikan Keysa yang pagi ini keliatan pucat. Bukan cuman itu doang, gue juga udah gregetan pengen tau penyebab kenapa kemarin dia tiba-tiba "menghilang" dari kafe. Dia gak tau apa kalo kemarin gue cemas nyariin dia.
Keysa beranjak dari kursi seraya berjalan keluar kelas. Gue buru-buru menghampiri Keysa.
"Key, tunggu!" seru gue.
Keysa menghentikan langkahnya sambil menoleh ke arah gue, "Ada apa?"
"Elo mesti jelasin sama gue kenapa elo ninggalin gue kemarin di kafe. Elo tau gak? Gue cemas nyari elo. Gue khawatir sama elo," cerocos gue.
"Hah? Siapa suruh elo nunggu gue? Trus, ngapain juga elo cemas dan khawatir. Kayaknya gak banget deh, elo cemas dan khawatir sama gue?" jawabnya sinis.
"Udah deh Key. Gue capek dengan semua ini. Gue gak mau elo ngegantungin perasaan gue. Gue sayang sama elo. Gue cinta sama elo. Gue gak mau kehilangan elo, Key."
" . . . "
Keysa gak ngejawab. Dia menundukkan kepalanya.
"Key, tatap gue!" lanjut gue sambil memegang kedua pipinya dan mengarahkan wajahnya ke arah gue.
"Gue akan selalu cinta sama elo, meski elo gak bisa mencintai gue," kata gue blak-blakan. Entahlah gue gak tau apa yang selanjutnya terjadi antara gue dan Keysa. Sekarang, gue udah puas bisa nyatain perasaan gue.
"Yo please, tinggalin gue!" pintanya sambil menepis tangan gue yang menyentuh pipinya. Keysa berlalu meninggalkan gue.

***

Udah tiga hari Keysa gak masuk sekolah. Coretan alpha untuknya memenuhi di buku absen. Semua anak sekelas gak ada yang peduli Keysa masuk ato nggak. Satu-satunya orang yang ingin tahu penyebab Keysa gak masuk cuman gue. Hanya gue. Hanya gue yang selalu berharap kehadiran seorang cewek di kelas gue, Keysa. Keysa cewek sengak yang tiba-tiba gak ada kabarnya. Keysa cewek yang mempunyai berjuta karisma yang mampu menggetarkan hati gue untuk mencintainya.
Jam pelajaran Bahasa Inggris berlangsung. Pak Setyo sedang sibuk nerangin pelajaran di depan kelas. Makin hari gue makin males ngadepin pelajaran tanpa hadirnya Keysa. Tak lama kemudian seorang cowok, seumuran gue mengetuk pintu kelas. Pak Setyo menemuinya. Setelah berbincang-bincang agak lama, pak Setyo memanggil gue. Ya, gue dipanggil pak Setyo untuk menemui cowok itu. Heran? Siapa ya cowok itu? Gue kan gak kenal sama dia?

***

Jam sebelas siang gue berada di sebuah ruangan rawat inap di salah satu rumah sakit terkenal di Bandung. Gue melihat seorang cewek terbaring lemah. Rambutnya terurai dengan wajah pucat dan mata tertutup. Jarum-jarum infus tertanam di tangannya. Oh My God! Keysa.... Kasihan banget dia. Gue duduk di sebelah ranjang Keysa. Gue menggenggam tangannya yang halus. Gue memandanginya. Dalam. Tak terasa titik air mata tumpah di pelupuk mata gue. Apa yang sedang terjadi dengan Keysa?
"Kak, ada apa dengan Keysa?" tanya gue pada Kak Dio, kakak Keysa yang menjemput gue ke sekolah tadi.
"Sejak seminggu lalu, Keysa sering batuk darah. Tapi, dia gak nyeritain penyakitnya sama kita (keluarga). Hingga akhirnya, tiga hari terakhir kondisinya lemah dan kami baru membawa Keysa tadi subuh saat Keysa tak sadarkan diri dengan mulut penuh darah. Yo, semalem saat Keysa masih sadar dia sempat cerita tentang elo sama gue. Dia juga nyuruh gue bilang sama elo, kalo dia nulis sesuatu di salah satu kertas di buku catatan Kimia lo. Elo cinta ya sama Keysa?" kak Dio cerita panjang lebar.
"Iya, gue cinta banget sama Keysa. Gue harap Keysa bisa sadar dan . . . "
Jari Keysa bergerak sedikit. Gue terkejut. Keysa membuka matanya.
"Thio . . ." ucapnya lemah.
"Keysa, ini gue ada di samping lo," ucap gue semangat sambil tersenyum

***

Hari ini Keysa meninggal. Gerimis mengiringi kepergiannya menuju dunia yang abadi. Sore ini langit begitu mendung seoalah memendam duka yang mendalam, duka yang juga gue rasakan. Gue berusaha tabah dan ikhlas menerima kepergian Keysa. Meski hingga kini, gue belum siap kehilangan dia. Gue belum bisa melupakan dia. Keysa, sungguh berartinya diri lo untuk gue.

***

Di dalam mobil sepulang dari pemakaman Keysa gue buru-buru buat membac tulisan yang Kak Dio maksud. Tadinya, gue mau pulang tapi saat ada di RS gue menahan diri gue saat Keysa sadar dan . . . Dan menghembuskan nafas terakhirnya di hadapan gue. Gue yang begitu mencintainya.
Setibanya di rumah gue bergegas mencari buku catatan Kimia gue. Buku itu udah ada di tangan. Gue langsung mencari tulisan di salah satu lembar kertas buku itu. Yepz, ketemu. Sebuah tulisan yang khas dengan tulisan tangan Keysa yang indah dan rapi.

Bandung, Mei '09

Buat Thio,

Sorry sebelumya gue gak ijin buat nulis di buku lo. Yo, maafin gue karena udah ninggalin elo kemarin di kafe. Saat itu gue bingung mesti berbuat apa saat darah terus-terusan keluar dari mulut dan hidung gue. Gue juga minta maaf sama lo karena sikap gue yang kadang bikin elo kesal sama gue. Yo, maafin gue karena gue gak bisa nerima cinta lo. Gue takut elo sedih saat tau kalo gue akan pergi untuk selamanya ninggalin elo. Jujur gue juga cinta sama lo. Tapi, gue gak mau kita menjadi sepasang kekasih gue takut elo sedih karena gue ninggalin elo. Gue pengen elo ngerelain gue pergi agar gue bisa tidur dengan tenang. Gue gak bisa ngungkapin rasa ini sama lo. Mungkin lagu Ku Ingin Selamanya-lah yang mampu mencurahkan isi hati gue ke elo. Keinginan gue untuk bersama lo selamanya. Keinginan gue untuk selalu mencintai lo dan keinginan gue untuk selalu ada disamping lo. Yo, maafin gue karena ninggalin elo duluan. Gue akan setia nunggu lo di istana surga.
Hanya untuk lo . . .
Thio . . .

                                                                                                                                  Love


                                                                                                                                 Keysa


Gue merasakan air mata gue jatuh. Keysa, gue ingin selamanya bersama elo, selamanya . .

                                                                 The End



this story posted first time here on July, 3rd 2009 at 09.42 pm

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar